01 January 2015

Visa Amerika yang Bikin Dag-dig-dug

Thursday, 01/01/2015.

Happy new year 2015!!!!! It's been awhile since my last post :p

Hari ini gue akan cerita tentang pengalaman bikin visa Amerika Serikat yang memang menegangkan, hahaha. Jadi, tiba-tiba gue disuruh liputan suatu acara di Los Angeles, Amerika (Pertama yang gue pikirin waktu dikasih tau, selain liputannya adalah 'gue harus pake baju apa?!' 'Baju apa aja yang harus gue bawa?!' lol tipikal perempuan)

Yang bikin deg-degan itu acaranya tinggal dua minggu lagi setelah gue dikasih tau bakal liputan acara itu, dimana gue harus punya visa Amerika dong ya dan nyatanya gue gak punya. Untungnya di gue, gue gak ngurus visa sendiri. Diurusin sama perusahaan yang ngundang gue. Jadi cukup terbantu.

Pertama, kita harus daftar online dulu di sini. Trus nanti semacam isi formulir gitu, data-data tentang diri kita, orang tua, paspor, dll. Nanti kalau datanya udah lengkap, kita akan dapet email konfirmasi penyerahan aplikasi visa Nonimigran. Terus kalau pembayaran udah sukses, kita akan dapet email jadwal kita interview di kedutaan (gak kayak ke Korea atau Jepang yang bisa dapet visa tanpa harus interview di kedutaan). Nah ini mulai deh dag-dig-dug. 'Kira-kira gue bakal ditanya apa aja ya?' 'Gue harus pake baju apa ya?'. Untuk interview kita harus bawa surat konfirmasi jadwal interview, surat (DS-160), paspor lama dan baru, pas foto berlatar putih 5x5. Kalo bisa bawa tanda bukti pembayaran, dan berkas-berkas pendukung lainnya.

Jadwal interview ada dua grup, grup A dan grup B. Grup A itu jadwalnya jam 07.00 WIB dan grup B jadwalnya jam 09.00 WIB. Gue masuk ke dalem grup A. Dan di email yang gue terima, katanya di situ kita harus dateng di kedutaan jam 06.30 WIB sampai 8.30 WIB. Gak boleh kurang gak boleh lebih. Tapi ya buat jaga-jaga gue dateng setengah jam lebih awal yaitu jam 06.00 WIB udah sampe di kedutaan.

Jadi jangan ngebayangin kita langsung masuk ke dalem kedutaan untuk wawancara. Pas sampe di kedutaan, udah ada sekitar 11 orang antri di luar pager kanan kedutaan. Iya ngantri di luar kayak ngantri masuk buat nonton konser :)) Gue pikir 'Oh belom telat-telat amat'. Gue kira-kira orang ke-12 yang sampe di situ. Ohiya btw, gue akhirnya pake baju seragam kantor, rok pensil dan blazer (kebetulan kantor gue ada seragamnya, haha). Tapi ternyata pake baju apa aja boleh kok asal sopan. Ada orang India pake kaos dan celana jeans gapapa. Tapi rata-rata yang cowok pake kemeja atau polo shirt. Yang cewek pake baju chiffon gitu juga gapapa. Baju gak terlalu diperhatikan ternyata, LOL.

Lanjut. jadi ngantri kan, nunggu, berdiri. Sekitar jam 06.30 WIB penjaganya nyuruh kita jalan ke depan kedutaan. Ini masih di luar kedutaan, di pinggir jalan. Nunggu lagi, ngantri lagi. Di situ nanti kita ditanya bawa barang elektronik apa aja. Kalo bawa nanti kita dikasih semacam nampan (apa ya bahasanya) buat narok HP/carger/headset/powerbank/kamera/dll. Abis itu, per-8 orang disuruh masuk ke dalem ruangan. Pas masuk ruangan, kita kayak di bandara. Tas masuk ke mesin pemindai dulu. Parfum juga gak boleh dibawa masuk sama petugasnya, tapi peralatan make-up boleh kok :)). Nanti kita dikasih nomor untuk ambil barang elektronik kita yang dititipin. Tas boleh dibawa masuk.

Abis itu kita disuruh ke ruang tunggu. Itu juga bukan indoor, jadi kita belom masuk ke dalem gedung. Kayak ruang tunggu outdoor ada atapnya, ada kipas angin, tempat duduk panjang, WC, air minum. Di depan ada empat loket. Pas kita masuk, nanti ada beberapa orang (gue kira calo, tapi gak mungkin kan hahahahaha) dia yang meriksa dokumen-dokumen yang kita bawa (paspor, foto, surat (DS-160), surat konfirmasi jadwal interview. Abis itu kita disuruh duduk di kursi yang di deket loket.

Nanti kita dipanggil satu-satu ke loket itu untuk diperiksa dokumen-dokumennya. Ini petugasnya orang Indonesia. Di beberapa blog yang gue baca sih katanya mba-mba yang di loket ini jutek. Tapi taunya gak kok, ramah-ramah aja, senyum-senyum aja, lol. Ya asal kita jawabnya jelas dan dokumen kita lengkap. Pokoknya jangan ragu-ragu kalo jawab. Harus pasti.

Selain soal data diri, di situ kita ditanya 'Mau ngapain ke US?', orang sebelah cowok juga ditanya SMA sama kuliah di mana. Nanti di kertasnya kita di kasih nomor kode apakah itu visa buat liburan atau kerja. Karena gue buat kerja, jadi kode dan visanya beda. Di situ kita juga dibagi ke grup lagi. UNTUNGNYA gue dateng pagi, jadi gue masuk ke grup 01. Satu grup ada sekitar 5 sampe 6 orang. Dari ruang tunggu itu kita disuruh masuk ke dalem ruangan.

Akhirnya ruangan ber-AC :)) Kita nunggu lagi, duduk. Di situ ada empat loket. Tapi kemarin pas gue interview yang dibuka cuma satu, untuk scan jari. Jadi nanti petugas Indonesianya manggil "Grup 01 ke loket (bukan loket, apa ya dia nyebutnya, lupa) 3". Nanti yang ngecek datanya orang bule, tapi baik kok, ramah juga. Karena gue di grup 01, jadilah gue harus nunggu semua grup (waktu itu kalo ga salah sampe grup08 atau lebih, lupa) untuk scan jari. SUPER NGANTUK. Gue udah beberapa kali merem-melek. Bayangin dari jam 06.00 WIB udah di kedutaan, sampe jam 8 masih belom interview :)) Nunggunya itu yang ngantukkkkk berat. Kalo yang suka baca mending bawa buku deh, supaya gak ngantuk hehe.

Tiba-tiba "Grup 01 bisa ke (sebut saja loket) 1 untuk interview)". Langsung dag-dig-dug-duerrr! Nggak masuk ke ruangan untuk di interview sendiri-sendiri. Jadi kita tetap di ruangan yang sama dengan ruangan scan jari. Cuma beda tempat aja. Kita ngantri kayak beli tiket di loket. Semua pertanyaan yang ditanya sama yang nge-interview (bule) itu satu ruangan denger semua. Jadi kalo lo jawabnya ragu-ragu kita di ruangan itu denger semua. Makin deg-degan.

Walopun yang nge-interview bule, tapi dia bisa bahasa Indonesia kok. Di barisan gue, yang pertama itu bapak-bapak (sepertinya di kantornya itu dia atasan) bikin visa untuk keperluan kantor/kerja.

(gue nulis pake bhs Indo aja ya :p)
Bule: Ngapain ke US?
Bapak2: Untuk hadir ke acara bla bla bla...
Bule: Kenapa kamu diundang ke acara itu?
Bapak2: Karena mereka di acara itu butuh saran saya.
Bule: Saran seperti apa?
Bapak2: Saran seperti bla bla bla...
Selain itu, bapak itu juga ditanya berapa lama tinggal di sana, sekarang kerja di mana, sebagai apa.

Nah abis si bapak itu, giliran di depan gue, ibu-ibu sama anaknya cewek. Anaknya mungkin umurnya sekitar 23 ke atas. Mereka mau liburan. Pertanyaannya sama kayak 'Ngapain ke US?'. Tapi mereka ini ditanya lebih banyak, lamaaaa banget. 'Siapa yang biayai?', 'Suaminya di US berapa lama?', 'Ngapain suaminya di US?', 'Anaknya kerja apa enggak?', 'Kalo gak kerja sekarang ngapain?'. Mereka juga ditanya bukti pembayaran/rekening koran tapi mereka gak bawa. Rata-rata yang ngejawab anaknya sih, dia yang ngebantu ibunya jawab. Tapi yang dapet visa malah ibunya, anaknya ga dapet :|

Nah sekarang giliran gue. (Gue nulis pake bahasa Indonesia aja ya :p)

Bule: Hi... Namanya siapa?
Me: (nyebutin nama lengkap)
Bule: Mau ngapain ke US?
Me: Saya diundang untuk menghadiri acara bla bla bla...
Bule: Di kantornya kerjanya bagian apa?
Me: Entertainment.
Bule: Itu ngapain aja?
Me: Bikin bla bla bla...
Bule: Udah berapa lama kerja di situ?
Me: X tahun.
Bule: Acara yang di US acara seperti apa?
Me: Mereka bikin preskon soal program terbaru mereka seperti bla bla bla
Dia juga nanya siapa yang bayarin perjalanan gue ke US, trus minta surat keterangan kerja dari kantor yang untungnya gue bawa, tapi tanda bukti pembayaran gak diminta. Dan alhamdulillah visa gue di-approve hehehe.

Jadi kalo di-approve dikasih kertas warna putih, kalo ditolak kertas warna pink dan kalo dokumen kurang lengkap warna kuning (tapi gue ga liat sih ada yang dikasih warna kuning, semuanya kalo gak putih ya merah). Kalo udah di-approve, proses pengerjaan visanya 2 sampe 3 hari. Nanti kita akan di-sms atau di-email kalo visanya udah jadi.

Kira-kira jam 08.30 WIB gue baru keluar dari kedutaan. Pas keluar, masih banyak orang yang antri di pinggir jalan untuk grup A. Ohiya, gue saranin kalo ke kedutaan Amerika gak usah bawa mobil, gak ada tempat parkir (kalo motor gak tau). Paling mending naik taksi atau dianter. Ada sih kopaja lewat-lewat tapi gak tau nomor atau jurusan mana hehe.

1 comment:

ade reno octaviani said...

Yeyyy.... oleh oleh ya...